Perlawanan Setan

PERSEKUTUAN INDONESIA RIVERSIDE
Go to content

Perlawanan Setan

Persekutuan Indonesia Riverside
Published by Stanley Pouw in 2023 · 18 March 2023
Kitab KPR adalah kitab misionaris tentang penyebaran Injil di Yerusalem, Yudea, Samaria, dan ujung bumi. Namun dalam KPR 13, kita mencapai krjadian penting dalam sejarah pelayanan Injil Yesus Kristus. Setan sedang bekerja hari ini, sama seperti yang dia lakukan dulu. Kami melihatnya bukan hanya dalam budaya kami, tetapi juga dalam budaya-budaya lain di seluruh dunia. Setan selalu memusuhi pelayanan Yesus Kristus.

Setan sedang bekerja di dunia dalam banyak cara. Dan ketika seseorang bertekad untuk menyelesaikan pekerjaan Allah, dia pasti akan menghadapi tantangan dari musuh itu. Nah, dengan mengingat hal itu, marilah kami lihat perlawanan setan terhadap misi yang dipenuhi Roh Kudus di KPR 13. Kisah Para Rasul 13 adalah bab penting dalam jalur perluasan Kerajaan Allah oleh Allah. Sudah sekitar 25 tahun sejak kejadian Pentakosta.

Gereja telah bertumbuh dan berkembang. Itu telah mencapai Yudea dan Samaria, dan telah ada upaya terkonsentrasi pada tahun-tahun awal itu. Tetapi sekarang adalah waktunya untuk bergerak ke dunia non-Yahudi, untuk mulai menegakkan unsur terakhir dari amanat Tuhan kami, dan itulah untuk memberitakan Injil ke seluruh dunia. Dan pada saat ini, pusat pelayanan yang efektif telah ditanamkan di gereja di Antiokhia.

Gereja kunci ini berada di Antiokhia, tempat berpijak nyata pertama di dunia kafir. Sebuah gereja yang terlibat dalam menyembah Allah dan memuliakan nama-Nya, mempelajari Firman-Nya, dan berjalan dalam kuasa dan tenaga Roh Kudus. Gereja ini memiliki dasar doktrin yang sangat kuat; fondasi kuat dalam kebenaran Allah. Disitu ada banyak pria dan wanita berbakat yang sangat terlatih dan mampu.

Dan sekarang mereka siap untuk dikirim keluar. Maka Antiokhia menjadi bagi kami, sebuah dasar, sebuah model, sebuah pola, dan sebuah contoh. Sekarang, marilah saya memberi Anda kunci dasarnya, yaitu Roh Kudus. Inilah gereja yang dipenuhi Roh, gereja yang diberdayakan Roh, gereja yang tahu arti Kisah Para Rasul 1:8: “Tetapi kalian akan menerima kuasa, sesudah Roh Kudus turun ke atas kalian, dan kalian akan menjadi saksi-saksi-Ku.”

Gereja yang dipenuhi Roh didefinisikan sebagai gereja di mana orang-orang berjalan dalam ketaatan pada kehendak Allah seperti yang diungkapkan dalam Firman Allah. Kolose 3 berkata, “Biarlah firman Kristus tinggal berlimpah di dalam kamu.” Nah, ada beberapa hal yang harus Anda perhatikan saat kami memperhatikan gereja yang dipenuhi Roh bergerak ke dunia. Nomor satu: itu dicirikan oleh pria spiritual dan wanita spiritual.

Ayat 1, “Di dalam jemaat di Antiokhia ada beberapa nabi dan guru: Barnabas, Simeon yang disebut Niger, Lucius dari Kirene, Manaen yang dibesarkan bersama raja wilayah Herodes, dan Saulus.” Setiap gereja yang efektif harus memiliki kepemimpinan baik. Orang-orang tidak akan naik di atas pemimpin mereka. Allah membangun manusia spiritual yang kuat, karena itu membuat segala sesuatu terjadi.

Dan gereja selalu mencari orang-orang yang penuh iman, penuh hikmat, penuh Firman Allah, dan penuh Roh Kudus. Di dalam Titus 1, dan 1 Timotius 3, Rasul Paulus berkata, “Inilah orang-orang yang saya tuntut untuk menjadi pemimpin di gereja saya,” dan dia memberi kami standar yang sangat tinggi. Dia harus tidak bersalah, pria satu wanita. Dan itu berarti dia memiliki satu istri, bukan seseorang yang telah bercerai.

Idenya adalah bahwa dia adalah pria yang berkomitmen penuh dan mencintai istrinya. Itu adalah kualifikasi spiritual yang intens saat ini. Penting apa yang Anda pikirkan tentang isterimu. Anda harus tenang, berpikiran jernih, penuh kelakuan baik, suka menerima tamu, terampil dalam mengajar. Tidak senang minum anggur, tidak melakukan kekerasan, tidak rakus akan harta atau uang. Sabar, bukan sering berkelahi, dan tidak bersifat iri hati terhadap orang lain.

Seseorang yang memerintah dengan baik atas rumahnya sendiri, membuat anak-anaknya tunduk dengan segala keseriusan. Dia bukan orang yang baru bertobat. Dia harus memiliki laporan yang baik dari orang-orang di luar, dan itu berlanjut, dan Titus 1 mengulangi banyak hal yang sama. Jadi ada penghargaan yang diberikan pada pria spiritual; jika gereja itu ingin menjadi gereja yang akan mempengaruhi dunia, itu harus dipimpin oleh orang-orang berrohani.

Tetapi ada banyak gereja, di seluruh negara ini dan di seluruh dunia yang tidak memiliki pemimpin rohani yang baik. Mereka tidak memiliki orang-orang yang mengajarkan Firman Allah, yang hidup menurut Firman Allah, dan yang dipenuhi Roh Kudus. Dan itu adalah hal yang tragis. Dan harus ada pemahaman yang baik tentang perbedaan antara karunia berkhotbah dan karunia mengajar.

Paulus menamakan mereka untuk kami: Barnabas, Simeon, Lucius, Manaen, dan Saulus. Nah, kami tahu tentang Barnabas. Dia adalah keturunan suku Lewi dari Siprus, yang memiliki pengetahuan Perjanjian Lama luar biasa. Kisah Para Rasul 11 memberi tahu kami bahwa dia penuh dengan Roh Kudus. Seorang Yahudi yang dipenuhi Roh, dengan karakter Kristen yang murni. Dia sangat dihormati, dan sangat dicintai, seorang pria yang berhati hangat, seorang guru yang cakap, dan seorang penghibur; itulah arti namanya.

Dan kemudian kami bertemu dengan Simeon, yang disebut Niger yang berarti hitam. Jelas tidak ada perbedaan ras di sana. Pria ini adalah orang bukan Yahudi. Dan kemudian ada Lucius, yang juga bukan Yahudi dari Afrika. Dan kemudian Manaen yang dibesarkan bersama Herodes, dalam keluarga Agripa. Dan kemudian dikatakan Saulus dinubuatkan untuk menjadi kunci penginjilan dunia kafir. Lima pria spiritual, lima pengkhotbah saleh dan guru yang saleh.

Ayat 2, “Saat mereka melayani Tuhan dan berpuasa, Roh Kudus berkata, 'Khususkan Barnabas dan Saulus bagi-Ku untuk pekerjaan yang telah Kutentukan bagi mereka.'” Tugas seorang pemimpin di gereja adalah melayani Tuhan. Itu artinya melayani Tuhan, dan berpuasa serta berdoa. Tuhan dilayani oleh pengajaran Firman-Nya, dan berdoa terus menerus. Gereja ini dipisahkan khusus untuk digunakan Allah.

Kata “pendeta” pada dasarnya berarti melayani secara imam. Itu digunakan dalam 1 Petrus 2:5, dengan gagasan mempersembahkan pelayanan imamat kepada Allah. Apa yang kamu berikan kepada Allah? Saya tidak mengorbankan domba atau perkutut atau kambing, atau domba jantan, atau apa pun. Pengorbanan saya kepada Allah adalah pelayanan saya yang diberikan, dan setiap khotbah yang saya khotbahkan seolah-olah saya sedang membawa persembahan ke tempat Allah yang kudus.

Setiap khotbah yang saya khotbahkan, setiap jam saya belajar, setiap saat saya habiskan dalam doa, adalah apa yang saya persembahkan kepada Allah, adalah tindakan pelayanan dan penyembahan yang penuh kasih kepada-Nya. Nah, itulah inti dan jiwa dari pelayanan itu. Oh, tentu ada hal lain yang harus dilakukan, seperti menulis surat, dan mengerjakan proyek-proyek. Tetapi saya tidak pernah kehilangan prioritas. Dalam ayat 2, semua yang mereka lakukan adalah persembahan rohani yang dipersembahkan kepada Kristus.

Orang-orang ini melayani Tuhan, daripada kepada orang-orang saja. Ketika semua yang Anda khawatirkan adalah melayani orang-orang, Anda cenderung berkompromi. Tetapi selama Anda mempersembahkan segalanya kepada Allah, tidak ada tempat untuk kompromi. Jadi, seperti orang Makedonia, pertama-tama mereka memberikan diri mereka kepada Tuhan, dan semuanya mengalir dari sana. Mereka berpuasa, sebagai cara untuk mengekspresikan intensitas.

Berpuasa adalah cara untuk mengekspresikan pengabdian, kewaspadaan, dan semangat. Bukannya Anda akan menjadi spiritual karena Anda tidak makan. Ini terjadi ketika Anda begitu penuh semangat dengan penyebab di dalam hati Anda sehingga Anda tidak ada keinginan untuk makan. Puasa bisa menjadi, sebagian atau total, seperti yang Tuhan arahkan. Kemudian datanglah elemen ketiga di bagian yang luar biasa ini, dan itu adalah misi spiritual.

Pria spiritual dengan pelayanan spiritual dipanggil untuk misi spiritual. Roh Kudus bergerak masuk dan berbicara. Pelayanan para nabi sebelum penyelesaian Perjanjian Baru adalah menyampaikan perkataan langsung dari Roh Kudus kepada kehidupan gereja itu. Para rasul memberikan doktrin; para nabi berbicara tentang aspek praktis dan penerapannya. Jadi salah satu dari lima ini, adalah seorang nabi yang berbicara untuk Allah.

Saulus dan Barnabas dikirim ke ladang misi oleh Roh Kudus. Ayat 3, “Kemudian, setelah berpuasa dan berdoa, dan meletakkan tangan ke atas mereka, mereka menyuruh mereka pergi.” Itulah tanda penegasan, konfirmasi dan identifikasi. Ini seperti mengatakan, “Kami mendukung kalian. Kami dalam solidaritas dengan kalian dan tujuan kalian. Kami berdiri di belakang kalian dengan doa dan dukungan, dan kami mengutus kalian.”

Ayat 4-5, “Dengan diutus oleh Roh Kudus, mereka pergi ke Seleukia, dan dari sana mereka berlayar ke Siprus. 5 Dan ketika mereka tiba di Salamis, mereka memberitakan firman Allah di sinagoga orang Yahudi. Mereka juga ada Yohanes Markus sebagai pembantu mereka.” Salamis adalah kota perdagangan utama, sebuah kota besar dengan populasi besar orang Yahudi. Ada beberapa sinagoga di kota itu.

Sekarang, kami sampai pada krisis, mereka bertemu dengan orang-orang yang anti spiritual. Ayat 6, “Ketika mereka telah melewati pulau itu ke Paphos, mereka menemukan seorang penyihir, seorang nabi palsu, seorang Yahudi yang bernama Bar-Yesus.” Nama itu berarti “anak keselamatan.” Nah Paphos adalah pusat pemerintahan Romawi. Itu juga merupakan pusat pemujaan Venus, dewi cinta dan hubungan seks.

Kota itu adalah lubang dosa tempat orang-orang berkubang dalam kekotoran moral. Ayat 7, “yang bersama prokonsul, Sergius Paulus, seseorang yang cerdas. Orang ini memanggil Barnabas dan Saulus dan berusaha untuk mendengar firman Allah.” Entah bagaimana, ketika Barnabas dan Saulus pergi ke Paphos, mereka mendapat wawancara dengan gubernur, prokonsul Romawi, yang adalah, "wakil negara."

Dia adalah gubernur; dia adalah sama dengan kedudukan Pilatus di Palestina. Dan mereka ingin bertemu dengan orang ini hanya untuk niat apa pun yang mereka miliki dalam menyampaikan Injil. Mereka diterima bertemu dengannya, dan di sampingnya ada penyihir ini, yang pada dasarnya adalah orang yang berhubungan dengan setan. Dalam konotasi positifnya, ini berkaitan dengan seseorang yang berkonsultasi dengan bintang.

Dalam pengertian negatifnya, dia adalah orang yang percaya takhayul, yang berkonsultasi dengan bintang-bintang sebagai peramal, dan itulah perbedaan besar. Yang satu adalah sains, dan yang satu lagi adalah agama palsu. Jadi di sini ada seorang pria setan, yang adalah seorang nabi palsu. Ayat 8, “Tetapi Elimas si tukang sihir (sebagaimana namanya diterjemahkan) menahan mereka, berusaha untuk menjauhkan gubernur itu dari iman. Dia segera mulai menentang mereka.

Setiap kali Anda berangkat untuk menjangkau jiwa bagi Yesus Kristus, Anda “bergulat bukan melawan darah dan daging, tetapi para pemerintah dan para penguasa.” Inilah utusan Setan, seorang nabi palsu gadungan yang telah melekatkan dirinya pada pemimpin negara, dan sekarang berusaha mencegahnya untuk mengenal kebenaran Kristus. Ini juga menunjukkan bahwa Sergius Paulus memakai ilmu gaib.

Dan pada saat yang luar biasa ketika Injil akan disampaikan kepada pria yang membutuhkan ini, Sergius Paulus, iblis mengaktifkan Elimas ini, dan dia melakukan semua yang dia bisa untuk menghentikan proses itu. 1 Timotius 4:1 mengatakan, “Bahwa di kemudian hari ada orang yang akan murtad lalu mengikuti roh-roh penyesat dan ajaran setan-setan.” Mengapa seseorang yang tampaknya tertarik pada iman, tiba-tiba murtad?

Mungkin invasi ini terjadi dengan "roh-roh yang merayu dan doktrin-doktrin setan." Lihatlah 2 Timotius 3:8, ketika Musa datang untuk mengatakan kebenaran, “Jannes dan Yambres menentang Musa.” Jadi ada orang-orang lain, katanya, “jadi merekai juga yang menentang kebenaran: orang-orang yang berpikiran rusak, yang terkutuk dalam hal iman.” Dan ayat 13 mengatakan, “Orang-orang jahat dan para penggoda akan menjadi semakin buruk.”

Kami sedang berperang melawan iblis, para penipu, penyihir, penyulap, okultis; penentangan setan terhadap Injil. Ada serangan luar dari Elimas, dan ada serangan dalam dari Yohanes Markus. Gereja dalam misinya sangat sering dihancurkan secara internal seperti halnya dihancurkan secara eksternal. Pertikaian, perpecahan, keengganan untuk pergi. Di sini Yohanes Markus langsung pergi saja.

Apa yang membuatnya meninggalkan Paulus dan Barnabas? Nah, dia takut akan bahayanya. Mereka harus melintasi Pegunungan Taurus. Gua-gua di gunung-gunung itu ditempati oleh para perampok, dan tidak diragukan bahwa Paulus merujuk kepada hal itu ketika dia berbicara tentang “bahaya para perampok,” dalam suratnya kepada jemaat di Korintus. Ketika dia memikirkan tentang perjalanan yang lama itu, dan harga yang sangat mahal yang harus dia bayar, dia berhenti begitu saja.

Ayat 9-10, “Kemudian Saulus (juga disebut Paulus), dipenuhi dengan Roh Kudus, menatapnya 10 dan berkata, “Hai anak iblis, kamu penuh dengan segala tipu daya dan segala penipuan, musuh segala kebenaran, tidakkah kamu akan berhenti membelokkan jalan lurus Tuhan?” Bagaimana caranya menghadapi iblis? Hai orang-orang, terus terang saja. Siapakah orang okultis? Dia penuh dengan tipu daya dan kejahatan dan dia adalah anak Setan.

Ayat 11, “Dan sekarang, tangan Tuhan ada di atasmu, dan kamu akan menjadi buta, tidak melihat matahari untuk sementara waktu.” Dan segera kabut gelap menimpanya, dan dia berkeliling mencari seseorang untuk menuntun tangannya.” Allah memukulnya sampai dia buta di tempat itu. Itu adalah penguasaan spiritual, dan Anda tahu ketika Anda terlibat dalam pertempuran spiritual, Anda tahu bahwa Anda berada di pihak yang menang.

Tetapi pertempuran itu sebenarnya bukan dengan Elimas, pertempuran itu adalah untuk jiwa Sergius Paulus. Ayat 12, “Maka gubernur itu percaya, ketika dia melihat apa yang telah dilakukan, dia menjadi heran dengan ajaran Tuhan.” Ada jiwa-jiwa di seluruh dunia ini yang akan dijangkau Allah. Ada 35 suku di Papua yang belum pernah mendengar pesan Yesus Kristus. Saya juga berpikir tentang Eropa. Dan memang, ada peperangan di luar sana.

Dan mereka harus menghadapi kenyataan bahwa, segera setelah ada panggilan untuk misi spiritual, mereka akan berhadapan dengan para militan Setan untuk menggagalkan upaya itu. Tetapi jika mereka setia, dan jika mereka minta sumber daya dan kuasa Allah, mereka akan mengalami penguasaan spiritual yang Allah berikan kepada orang-orang ini pada hari itu. Karena Allah kita tidak berubah. Kunci di balik semuanya adalah kita harus dikendalikan oleh Roh Kudus. Marilah kita berdoa.



JOIN OUR MAILING LIST:

© 2017 Ferdy Gunawan
ADDRESS:

2401 Alcott St.
Denver, CO 80211
WEEKLY PROGRAMS

Service 5:00 - 6:30 PM
Children 5:30 - 6:30 PM
Fellowship 6:30 - 8:00 PM
Bible Study (Fridays) 7:00 PM
Phone (720) 338-2434
Email Address: Click here
Back to content